Aku Bukanlah Pecandu Rokok

Bicara mengenai rokok, Aku memiliki pengalaman yang mungkin saja Kamu juga mengalaminya. Sejak kecil belum pernah ada satupun orang yang mengajak “mengajari” merokok kepadaku, namun entah kenapa lingkungan membuatku untuk ikut menghisap tembakau. Bagiku waktu kecul dulu, Wanita merokok itu hal biasa, karena Nenekku seorang perokok hebat. Hampir setiap hari melihat beliau merokok di rumahnya, di sudut ruangan yang berbeda. Dari sekian aku melihat hanyalah rokok buatan sendiri yang  orang biasa bilang lintingan, gulungan kertas kecil yang didalamnya terdapat tembakau, klembak dan menyan yang selalu beliau hisap.

perokok berat

Keterbiasaan Nenek membuatku penasaran sehingga ada rasa ingin mencoba yang namanya lintingan tersebut. Masih ingat saat itu Aku duduk di kelas 2 SD, oh ya Nenekku ini tinggal di Kabupaten Wonosobo, Kecamatan Kalikajar, sebelah Selatan wonosobo, melewati jalan Wonosobo-Purworejo yang terkenal dengan kelokan2nya. Kami disediakan dengan Nenek bahan pembuat lintingan tersebut, dengan kegirangan Aku pun meracik rokok handmade ini dengan beberapa kombinasi, tembakau, tembakau dengan klembak, tembakau dengan menyan, tembakau klembak menyan.

Kebetulan waktu itu Aku di Wonosobo dengan kakak sepupuku dan sama-sama juga tertarik untuk mebuat lintingan. Aku nyalakan rokok handmade ini dengan korek minyak sambil menghisapnya. Bul.. Bul.. uhuk uhuk.. huaaa.. satu hisapan berkali-kali batuknya dan setiap uhuk berkali-kali pula meludah. Begitu pula dengan kakakku. namun kami tidak saling kalah makin uhuk makin seru. Aku lupa berapa lintingan berhasil dibuat dan berhasil dihabiskan. Ada sih yang habis, ada juga yang terlalu nyegrak, entah kebanyakan klembak menyannya atau apa. Tanpa disadari, selang beberapa menit merokok, lantai yang kami pijak serasa menjadi danau ludah. Untung lantai tanah dan memakai sandal sehingga tidak menginjak ludah sendiri.

Baca juga  4 Manfaat yang Kamu Dapatkan Jika Aktif ber-Komunitas

Yang aku heran saat ini, kenapa ya begitu semangatnya waktu dulu hanya ingin merokok, tanpa tahu efek sampingnya. Itulah lingkungan yang aku rasa membuat meorokok itu hal yang biasa saja.

Setelah kejadian itu yang aku ingat nggak pernah merokok lagi sampai duduk di SMP kelas 1. Kenapa? karena merokok itu nggak enak dilidah. 😀

Ada sebuah budaya, budaya nggak ya, Aku rasa sih semacam itulah, jadi sebenarnya neh di Desaku Magelang, merokok itu dilarang sama orang tua dan itu pun berlaku padaku. Yang sedikit aneh, kami dibebaskan merokok saat lebaran, entah karena puasanya nutup, atau memang hari kemenangan alias hari kebebasan. Mulai SMP aku jadi lebih tahu dan mengenal bermacam-macam merk rokok. Lha gimana, kami mulai bergaya, anak2 seumuruanku atau diatasnya, pada minta dibelikan rokok sama orang tuanya yang berbeda ada L.A, Marlboro, jarum black, dll. Kadang kami saling bertukar rokok. Dan budaya merokok ini semacam reward buat temen-temen yang puasa ramadhannya nutup dan hanya terjadi setahun sekali, setelah itu, dihari hari biasa, kami dilarang lagi merokok.

Selang beberapa waktu SMA-Kuliah, Aku nggak suka merokok lagi, nggak mengikuti budaya rokok lebaran lagi. Selain memang uang masih minta, rokok bagiku nggak ada yang mengasyikkan saat itu.

Dan setelah tamat Kuliah pun, Aku nggak pernah merokok. Namun karena beberapa alasan, akhirnya Aku meorokok lagi, Aku yakin kalau bukanlah seorang pecandu rokok, tapi orang yang flexible, kalau merokok ya bisa, nggak merokok ya bisa. Nggak ada ketergantungan sama sekali.

Merokok nggak merokok bagi ku bukan karena alasan kesehatan, tapi lebih ke sosial, dimana kadang bahkan sering Aku bergaul dengan lingkungan yang kebanyakan adalah perokok, ada kalanya ditawari meorokok, kalau menolak terus kayaknya nggak enak, kalau nerima juga nggak enaknya mengurangi jatah mereka merokok, jadinya aku ambil jalan tengah. Dimana saat ada kumpulan atau sesrawungan, Aku usahakan membawa rokok, entah nantinya dihisap atau tidak. Toh rokok yang Aku beli rokok putihan alias mild, rokok kretek atau yang berat semacam Gudang Garam atau Jarum tidak kuat, dikit-dikit mengguk. In Sya Allah tidak boros juga, karena paling paling kumpulan itu 1 bulan 4 kali. Jadi 1 bungkus rokok pun sisa banyak. Malah seringnya nggak beli, tapi ijin bawa punya Bapak yang kebetulan suka putihan dan juga bukanlah seorang pecandu rokok.

Baca juga  Cara Menyikapi Pemahaman Bumi Datar alias Flat Earth Society

Doaku semoga niat merokok ini menjadi hal yang baik, masih ditaraf madya tidak berlebihan dan bukan menjadi alasan untuk sakit.

Artikel Keren lainnya...

2 thoughts on “Aku Bukanlah Pecandu Rokok”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *